Rabu, 3 Ogos 2016

Sesekali kenangan menyapa diri
Terasa bagaikan semalam ia baru pergi
Aku pula masih terpaku sendiri

Menahan sendu 
yang menikan di kalbu
Terpaku.

Engkau pula
terus mara
tanpa menoleh meninggalkan pesan apa~apa.

Kenangan
ia tetap tersimpan
tak mampu kubuang
tak dapat kupadam
Bungkam.





Pena : Riza Saffiya

Isnin, 1 Ogos 2016

~MARI BELAJAR MENYUKAT~











Bismillahirrahmannirrahim
As Salam

Syukur, hari~hari yang dilalui begitu indah.
Perjalanannya lancar.
Liku~likunya mampu diatasi dengan tabah.

Siapa yang berikan semua tu...?
DIA. Yang Maha Esa. 
Yang merangka segala cerita.

Cerita suka.

Cerita duka.


Cerita bahagia.

Cerita derita.

Syukur atas semua.

Kita siapa mahukan segala yang sempurna.
Tidak mahu merasa luka selepas jatuh tersadung oleh duri ujianNya.
Kita hanya mahu jalan yang kita lalui bersih rata.
Bukankah hanya hambar yang akan kita rasa.
Tiada pengajaran daripadanya.
Tiada kesimpulan yang meninggalkan kesan dalam jiwa.


Ya Allah,

HambaMu berterima kasih kepadaMu.
Segala kurniaMu membuatkan aku merasa betapa kerdilnya diriku.


Aku pendosa.

Engkau masih beri masa.
Beri peluang yang ada.
Agar aku memperbaiki diriku semula.


Atas nafas dan udara yang percuma,
aku berusaha,
menetapkan perjalananku di atas landasan yang Engkau redha.

Wassalam.




Selasa, 12 Julai 2016





Buat meriam pasang pelita,
Asap keluar bunyi tiada,
Ucapan raya maaf dipinta,
Harap tiada terguris jiwa.


Isnin, 27 Jun 2016


Siapa kamu
nak pandang
sejarah jahililiah seseorang?

...

Jahiliah itu ialah sejarah
dan sekarang dia sudah berubah.

...

Hak orang yang bermaksiat
ialah untuk ditegur.

...

Zalim kiranya kita hanya
kutuk dan hina mereka.





{ Petikan : Coklat Tarbiah }










RAMADAN
raja bulan
sekejap sebulan berjalan

...

RAMADAN
bulan suci
peluang menghambakan diri

...

RAMADAN
merebut pahala berganda
berasak memadam dosa

...


RAMADAN
ke penghujung laju
lepas ni kembali merindu



Pena : Riza Saffiya
27 Jun 2016

Isnin, 20 Jun 2016

Setiap yang hadir bukan sia~sia
Setiap yang pergi pula tersembunyi hikmahnya

...

Walau sedalam manapun luka yang ditinggalkan
pasti itulah yang terbaik

...

Setiap inci yang terjadi
itulah rencana Allah 

...

Rencananya yang tanpa cela
namun saat mengalirnya air mata
jangan biarkan bibir merungut tanda tak redha.