Khamis, 23 November 2017

 ~Kenangan menjejak Hatten Hotel Melaka~

































Selamat Tinggal.
Ada umur datang lagi.
InsyaAllah~















Rabu, 22 November 2017

~SABAR PUN ILMU~

Tingkatnya tinggi,

belajarnya setiap hari,
latihannya di dalam diri,
ujiannya bila-bila diuji,
sekolahnya tak pernah berhenti.








Semalam ada keping~keping rindu berterbangan
Memang tak terpandang
Namun dirasai di dalam keresahan



Semalam ada butir~butir kesepian terdampar kemas di jalanan
Memang tak terkelihatan
Namun dirasai di dalam kegelisahan



Semalam ada gugus~gugus kasih singgah di halaman
Memang tiada pelawaan
Namun dirasai di dalam ingatan



Semalam ada jejak~jejak sayang yang terlukis di awanan
Memang aku tersenyum memandang
Namun kusedar itu hanyalah sekadar lamunan



Rindu..Sepi..Kasih..Sayang 
Lukisan Alam Yang Mewarnai Kehidupan



Selasa, 21 November 2017




































Wahai kaum Hawa
katanya kita hanya
para pendosa yang
terbanyak di neraka



Lantas walau tak setabah
para mujahidah
namun tabahlah pada
ketetapan Allah


Walau tak semulia para
wanita sirah
tapi muliakan diri dengan
agama yang memelihara


Walau tak sesabar para
wanita solehah
Namun sabarkan jiwa pada
nafsu dunia yang menyeksa







Khamis, 16 November 2017

Kata bintang : 
Aku malu pada bulan. 
Bila mentari hilang, 
dia muncul beri sinaran.



Kata bulan : 
Aku malu pada bintang-bintang. 
Walau terlalu jauh tetap bersinar, 
beri panduan orang yang sesat di lautan.



Kata manusia : 
Aku malu pada PENCIPTA BULAN dan BINTANG. 
Walau seberapa banyak cahaya DIA berikan, 
aku tetap sesat hilang arah tujuan.



Muslimah sejati bagaikan bunga
harum di taman mekar di jambangan
Muslimah sejati bagaikan serikandi
yang menjadi keagungan cinta sang suami


Menjadi benteng lambang ketabahan
Meruntuh ego kemungkaran
Lantas dihirup kesegaran iman
Yang menjadi damba setiap insan





Jumaat, 3 November 2017


Sehelai kertas dan tisu
lembut ditangan terasa
satu persatu kusua
namun sang bayu menerbangkannya
kukejar dan berjaya kugenggam semula


Kertas dan tisu 
Pada kertas terluah segala biar ia hanya membisu
Pada tisu pula segala diadu kerana ia lembut memahami hatiku


Kertas dan tisu
Kalian berbeza namun sering bersatu
Punyai kelebihan dan kekurangan yang menyempurnakan kemahuanku
Terima kasih wahai kertas dan tisu.






Yang indah hanya sementara
Yang abadi adalah kenangan
Yang ikhlas itu dari hati
Yang tulus pula dari sanubari


Tidak mudah mencari yang hilang
Tidak mudah mengejar impian
Namun yang lebih susah adalah mempertahankan yang ada
Kerana walaupun tergenggam ia kan bisa terlepas jua


Selalu ingat pada pepatah :
“Jika kamu tidak memiliki apa yang kamu sukai, 
maka sukailah apa yang kamu miliki"


~Wallahuallam~



Ahad, 29 Oktober 2017


Semalam yang kutinggalkan

redup dengan kenangan
rumput kisah kita tumbuh panjang
dedalu rindu menjadi hiasan
lalang kasih menyentuh perasaan
tinggallah...
pergilah...
hilanglah...
HARI YANG BERNAMA SEMALAM










Selasa, 24 Oktober 2017


Gadis itu wajahnya berona NUR IMAN,
Mahkotanya dilitupi tanda KEHORMATAN,
Maruah diri dipagari dengan KESOPANAN,
Dialah puteri indah RUPAWAN.


Tika gadis lain sibuk menghias diri,
Dia hias NUR ILAHI pada WAJAHnya,
Tika gadis lain sibuk mencari SANG PUTERA,
Dia selesa dengan bersama CintaNYA.

Tika gadis lain sibuk bermadah pujangga,
Dia TEKUN dengan BAIT kata TUHANnya,
Tika gadis lain menangisi pemergian ARJUNA,
Dia tangisi KEHINAAN DIRI sebagai hamba.

Gadis itu seperti MAWAR BERDURI,
Indah di pandangan namun sukar DIPEGANG,
Mulianya kerana KETAQWAAN,
Cantiknya kerana keperibadian AKHLAK MULIA,

Kerana itulah dikatakan dia…GADIS IDAMAN,
Moga sahabatlah gadis yang dirindui SYURGA.













Ada HATI yang diuji.
Didatangi & ditaburi harapan serta janji
Akhirnya ditinggalkan & dibiar sendiri.


Yang tinggal hanya serpihan harapan yang tak bisa bercantum lagi. 
Yang berbekas, HATI nan luka bak torehan belati.


Mengapa menebar harapan, kalau untuk didustai. 
Mengapa menabur janji, kalau untuk dimungkiri.


Jangan pernah berlaku durjana pada dia sang HATI, 
kelak dia sang HATImu bakal menyumpah jasad sendiri.










Isnin, 9 Oktober 2017

Biar sejuk mata memandang
asal hati tidak membahang

Biar cantik akhlak dipampang
asal tidak seksi menyarung pakaian

Biar rupa tidak dihairan
asal cantik hati menjadi ikutan


Biar semua tak mahu memandang
asal orang tidak terangsang


Takut tergolong dalam neraka jahanam
biarlah apa orang nak bilang
asal tahu meletakkan diri di mata Tuhan.








Bila di rumah ada CINTA, 

ayah bekerja penuh daya 




Bila di rumah ada CINTA, 
bonda lelah tidak terasa 




Bila di rumah ada CINTA, 
anak membesar cerdas~ceria 




Bila di rumah ada CINTA, 
bahagia bukan sekadar kata~kata 




Bila melimpah CINTA, 
rumah kita bagaikan syurga.














Selasa, 19 September 2017

Sebelum kuterjatuh
KAUlah pengukuh


Sebelum kukesakitan
KAU yang memberi rawatan


Sebelum kurebah
KAU hulurkan sandaran


Sebelum kumerintih 
sedihku KAU alih


Sebelum kutertanya
KAU dah menjawab segala


Sebelum kuterlupa
KAUlah pengingatnya


Sebelum kumerajuk
kalamMU memujuk


Sebelum kurugi
KAU berikan jalan untungnya


Sebelum kupergi
KAU beriku peluang banyak kali

agar hidayah yang KAU beri akan menyedarkan diri ini
agar kekurangan diri ditambah dengan amalan kepadaMU Ilahi.


...rS~





Khamis, 14 September 2017


Biar BUTA mata 
ASAL tak BUTA hati,



Biar PEKAK telinga 
ASAL tak PEKAK hati,


Biar BISU mulut 
ASAL tak BISU hati,


Biar Mati akal 
ASAL tak MATI hati,


Biar SAKIT badan 
ASAL tak SAKIT hati,


Biar PATAH tangan 
ASAL tak PATAH hati,


Biar LUKA kaki 
ASAL tak LUKA hati.














Jangan kita hanya sujud ke sejadah 
saat susah. 



Jangan kita hanya mengenal telekung 
saat sesak. 


Jangan kita hanya memandang kiblat 
saat payah.


Jangan kita hanya teringat wuduk 
saat lemas. 


Jangan kita hanya mengenal tasbih 
saat hanyut. 


Jangan kita hanya memandang alam 
saat alpa.












Bila ada yang sayang
 jangan lukai hatinya 


Bila ada yang cinta
 jangan kamu titiskan air matanya


Bila ada yang menanti 
pastikan kamu kembali 


Bila ada yang setia
 lakukan yang sama 


Bila dia pergi
 pergilah kejari 
selagi merasa dia masih bererti


Kerana bila dia tiada di sisi
kamu akan sunyi dan sepi.



















...BILA BERJAUHAN...


Setiap bait bicara 
punya sempadan

Setiap nukilan 
rasa terbang di awangan

Setiap kata 
bahasa tak terluahkan

Setiap madah cinta 
bermain di fikiran

Setiap denyut jantung 
bergetar penuh debaran

Setiap nafas 
dihela terus berpanjangan,














Khamis, 7 September 2017

Ketika Allah menciptakan wanita,
Malaikat datang dan bertanya, 

"Mengapa begitu lama, ya Allah...?"


Allah menjawab, 
"Sudahkah kamu lihat semua detik yang AKU ciptakan untuknya?"

Dua tangan mesti dibersihkan, 
setidaknya terdiri dari 200 bahagian yang boleh digerakan,
dan berfungsi baik agar dapat mengolah berbagai jenis makanan.

Mampu memberikan kenyamanan bagi anak-anaknya.
Mempunyai pelukan yang menyembuhkan rasa sakit hati & kesengsaraan.
Dan semuanya cukup dilakukan dengan kedua tangan ini.
Malaikat menjawab, 
"Hanya dengan dua tangan ini...?"
"Tetapi,Engkau membuatnya begitu halus & lembut."

"Ya, AKU membuatnya begitu lembut, 
tapi kamu belum dapat membayangkan kekuatan yang AKU berikan kepadanya agar ia dapat mengatasi banyak hal luar biasa."

"Apakah dia mampu berfikir?", tanya Malaikat.
Allah menjawab, 
"Tidak hanya berfikir, 
dia juga mampu berunding 
dan mengutarakan pendapatnya."

Malaikat itu menyentuh dadanya,
"Ya Allah, Engkau buat ciptaan ini kelihatan lemah & rapuh, 
seolah banyak sekali beban untuknya."

"Itu bukan kerapuhan, itu air mata. 
AKU berikan kepadanya supaya dia boleh mengekspresikan kegembiraan, kegalauan, kecintaan, kesepian, penderitaan dan rasa bangga."

"Engkau memikirkan segala sesuatunya, wanita ciptaanMu ini sungguh menakjubkan!"
"Ya, harus...!!! 
Wanita ini mempunyai kekuatan untuk mempersona lelaki.

Dia dapat mengatasi beban hidup, 
mampu menyimpan kebahagiaan, 
dan pendapatnya sendiri.

Mampu tersenyum 
bahkan ketika hatinya menjerit.

Mampu tertawa 
saat hatinya menangis.

Dia boleh berkorban demi orang yang dikasihinya.
Dia boleh melawan ketidakadilan.
Dia bersorak di saat melihat temannya bahagia.
Hatinya terluka saat melihat kesedihan.
Dia tahu sebuah ciuman & pelukan dapat menyembuhkan luka.
"CINTANYA TANPA SYARAT"
Malaikat sangat kagum, 
"Lalu apa kekurangannya?"

Allah menjawab, 
"Hanya satu hal, Dia terkadang lupa betapa berharganya dia."










~Berdakwah Kerana Allah~
Pen dicipta untuk menulis. 
Selagi mana digunakan untuk menulis, 
insyaAllah pen akan berada di dalam keadaan yang baik. 
Mengapa? 
Ini kerana pen memang dicipta untuk menulis.
Sebaliknya, 
kalau pen digunakan untuk mencucuk, dibaling atau mengetuk
sudah tentu pen tersebut akan rosak. 
Kenapa yer? 
Sebabnya pen bukan dicipta untuk itu.
Maka begitu jugalah manusia. 
Manusia akan 'rosak' 
sekiranya tidak melaksanakan tujuan hidupnya 
sepertimana yang ditentukan oleh Penciptanya (Allah swt).











~Pahrol Mohamad Juoi~